Presiden Jokowi menyempatkan berfoto dengan WNI di Hong Kong, Minggu (30/4).
Presiden Jokowi menyempatkan berfoto dengan WNI di Hong Kong, Minggu (30/4).

Hong Kong | rakyatmedan.com
Presiden Joko Widodo (Jokowi) didampingi Ibu Negara Iriana Joko Widodo menyapa sekitar 5.400 Warga Negara Indonesia (WNI) yang menghadiri acara ‘Temu Kangen Presiden RI dan Ibu Negara’, di Asia World Expo Ground, Minggu (30/4) siang.

Sebelum menyampaikan sambutannya, Presiden terlebih dahulu memutari gedung untuk menyapa dan bersalaman dengan masyarakat Indonesia di Hong Kong. Namun, tidak semua sisi dapat dijangkaunya karena begitu banyaknya masyarakat Indonesia yang memenuhi gedung pertemuan tersebut.

Oleh karena itu, dari sisi yang tidak sempat dihampirinya, Presiden meminta dua orang untuk tampil ke panggung, yaitu Romlah asal Jombang dan Iin asal Kediri.

Romlah yang mendapat kesempatan pertama, ditanya Presiden, ”Tidak lupa Indonesia kan?” Romlah menegaskan bahwa dirinya sangat mencintai Indonesia. Presiden pun meminta Romlah untuk menyebutkan Pancasila. Setelah berhasil menjawab, Presiden bertanya, ”Hadiah sepeda akan dikirim ke Jombang atau Hong Kong?”

“Jombang,” jawab Romlah. Presiden pun meminta Romlah mencatatkan alamatnya yang di Jombang kepada Ajudan Presiden Kolonel Mar Ili Dasili.

Ketika tiba giliran Iin, seperti juga Romlah, Presiden juga memintanya menyebutkan Pancasila. Setelah berhasil menyebutkan Pancasila, Presiden kembali bertanya, ”Akan dikirim ke Hong Kong atau Kediri?”

“Kediri,” jawab Iin. Presiden pun meminta Iin memberikan alamatnya di Kediri kepada Ajudan Presiden untuk mengirimkan sepedanya.

Setelah keduanya kembali ke tempat duduk, Presiden berpesan agar masyarakat Indonesia di Hong Kong tidak melupakan Pancasila.

“Meski sudah di Hong Kong, jangan lupa Pancasila,” kata Presiden.

Indonesia, lanjut Presiden, adalah negara yang sangat besar dengan 17.000 pulau, 714 suku, 1.100 bahasa lokal yang berbeda-beda, 34 provinsi, 516 kota/kabupaten. Banyak pemimpin negara memuji kerukunan di Indonesia yang tetap terjaga meski memiliki keberagaman.

“Indonesia tetap satu dalam persatuan dan kesatuan,” ucap Presiden.

Untuk itu Presiden berpesan agar jangan sampai terjadi gesekan yang dapat menyebabkan retaknya persatuan bangsa.

“Meskipun kita beragam, kita majemuk, kita tetap satu Indonesia,” tegas Presiden Jokowi.

Dalam kesempatan itu, Presiden juga menjelaskan pembangunan yang tengah dilakukan pemerintah saat ini, utamanya di bidang infrastruktur, seperti jalan tol di Sumatera dan Pos Lintas Batas Negara di wilayah perbatasan. (rm/setkab)

portal berita medan
informatif & terpercaya