Jakarta | rakyatmedan – Menkominfo Rudiantara mengatakan saat sidang sengketa Pilpres Jumat (14/6) di MK jumlah hoaks menurun. Tidak seperti pada saat aksi 22 Mei yang mencapai 600-700 hoaks setiap harinya.

“Nah, sekarang itu menurun terus sampai kita cabut pembatasan sekitar 300an, kemudian turun 200, dan sekarang itu dibawah, ya hampir 100 lah,” ujar Menkominfo.

Penurunan jumlah hoaks ini menurut Rudiantara normal. Normal dalam artian, secara kualitatif tidak ada konten yang menghasut hasil pengumuman penghitungan suara, tidak ada mengadu domba.

“Jadi, tidak ada alasan untuk melakukan pembatasan. Pembatasan itu bukan tujuan pemerintah, ya,” pungkas Menkominfo.

Sebelumnya beredar di media sosial bahwa, Kementerian Komunikasi dan Informatika kembali membatasi akses medsos, Jumat (14/6). Kominfo memastikan kabar tersebut hoaks.

Rudiantara menepis kabar adanya pembatasan akses media sosial (medsos), saat dilaksanakannya sidang sengketa Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 di Mahkamah Konstitusi (MK), Jakarta, Jumat (14/6) lalu.

Menurut dia kebijakan pembatasan akses medsos yang dilakukan pemerintah pada tanggal 22 sampai 24 Juni lalu saat terjadi aksi massa di Gedung Bawaslu tidak lagi diberlakukan saat sidang sengketa Pilpres digelar MK. Hal ini dilakukan karena kondisi saat ini sangat berbeda jauh.