Medan | rakyatmedan – Sebanyak 2001 kepala lingkungan (Kepling) se Kota Medan mengikuti Pembinaan Mental, Disiplin dan Etos Kerja di Asrama Haji Medan, Senin (02/12/2019).

Tujuan dari kegiatan ini untuk menciptakan Kepling yang bermental baja, tangguh dan handal di lapangan dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat serta sebagai garda terdepan yang langsung bertemu dengan guna menginformasikan program-program Pemerintahan Kota Medan.

Kegiatan yang berlangsung selama 4 hari ini dibuka Pelaksana Tugas (Plt) Walikota Medan Ir H Akhyar Nasution MSi serta ditandai dengan penyematan tanda peserta kepada perwakilan 4 orang kepling serta pemberian tumbler (botol minum).

Pada kesempatan tersebut, Plt Walikota juga memberikan reward kepada Kepling yang lingkungannya berhasil mengumpulkan PBB diatas 100 persen.

Lingkungan tersebut yakni Lingkungan 8 Kelurahan Merdeka Kecamatan Medan Baru, Lingkungan 12 Kelurahan Bagan Deli Kecamatan Medan Barat, Kelurahan Bantan Kecamatan Medan tembung, Lingkungan 15 Kelurahan Sei Mati Kecamatan Medan Labuhan, Lingkungan 4 Kelurahan Gaharu Kecamatan Medan Timur, Lingkungan 3 kelurahan Sicanang Kecamatan Medan Belawan.

Selanjutnya, Lingkungan 5 Kelurahan Petisah Hulu Kecamatan Medan Baru, Lingkungan 4 Kelurahan Simpang Tanjung Kecamatan Medan Sunggal, Lingkungan 15 Kelurahan Binjai Kecamatan Medan Denai, Lingkungan 2 Kelurahan Jati Kecamatan Medan Maimun, Lingkungan 15 Kelurahan Sei Sikambing Kecamatan Medan Sunggal, Lingkungan 4 Kelurahan Mangga Kecamatan Medan Tuntungan, Lingkungan 6 Kelurahan Sidorame Kecamatan Medan Perjuangan, dan Lingkungan 2 Kelurahan Harjosari Kecamatan Medan Amplas.

Dalam sambutannya, Akhyar mengatakan bahwa betapa pentingnya para Kepling mengikuti kegiatan ini. Sebab, seluruh Kepling haruslah memiliki pandangan yang sama dalam melayani masyarakat serta pengambilan keputusan yang haus memiliki garis lurus kedepan.

“Kegiatan ini sangat perlu dilakukan, karena seluruh aparatur Pemko Medan harus memiliki satu pandangan yang sama dari mulai membuat keputusan, membuat kebijakan sampai ketingkat pelaksanaannya harus berada didalam satu garis pandangan dan tindakan yang sama,” kata Akhyar. (rm-05)