13.955 Peserta UTBK-SBMPTN 2020 di Unimed Terapkan Protokol Kesehatan

60517

Medan I rakyatmedan-Sebanyak 13.955 peserta Ujian Tulis Berbasis Komputer (UTBK) di Universitas Negeri Medan (Unimed) mengikuti ujian dengan menerapkan protokol kesehatan, Minggu (5/7/2020).

“Kita menerapkan protokol kesehatan dengan mewajibkan peserta memakai masker, memasuki ruangan wajib diukur suhu tubuhnya dan mencuci tangan dengan air yang mengalir, ” kata Rektor Unimed Dr Syamsul Gultom SKM MKes saat meninjau pelaksanaan UTBK-SBMPTN bersama sejumlah panitia pelaksana ujian Dr Restu MS yang juga WR I, Prof Drs Manihar Situmorang MSc PhD (WR IV), Prof Dr Sahat Siagian MPd (WR III) dan Bendahara Dr Martina Restuati MSi (WR II).

Bahkan, kata rektor, panitia menyiapkan seluruh tempat cuci tangan, hand sanitizer serta masker cadangan.

Menurut rektor, penerapan itu dilakukan sesuai arahan Ditjen Dikti Kemdikbud dan Ketua Majelis Rektor PTN Indonesia, untuk mengurangi resiko penyebaran infeksi Covid-19 dan mengutamakan keselamatan peserta dan penyelenggara.

Rektot mengatakan, UTBK 2020 dapat diikuti siswa lulusan 2018, 2019 dan 2020 dari pendidikan menengah (SMA/MA/SMK) dan sederajat, serta lulusan Paket C tahun 2018, 2019, dan 2020 dengan maksimal umur 25 Tahun.

“Kehadiran peserta untuk sesi pertama 100 persen, sampai saat ini belum ada yang melapor dan semua berjalan dengan baik,” kara Syamsul

Dia juga menyebutkan sebelum dan sesudah pelaksanaan tes UTBK, sarana komputer dan ruangan ujian diseterilkan dengan somprotan disinfektan.

“Kita sebagai panitia Pusat UTBK-SBMPTN, telah menerima surat rekomendasi izin pelaksanaan tes UTBK dari Satgas Covid-19 Provinsi Sumatera Utara, dan suratnya langsung ditanda tangani Gubernur Sumatera,” ungkapnya.

Selain itu pihaknya juga telah meminta Tim Satgas Covid-19 Provsu, untuk memberikan saran dan masukan terhadap pelaksanaan protokol kesehatan saat tes UTBK.

” Panitia juga telah merancang dengan baik, bagaimana penerapan protokol kesehatan secara ketat,” sebut rektor.

Bahkan, kata rektor, jumlah pengawas yang dikerahkan sebanyak 678 orang dengan usia maksimal  45 tahun.

Unimed sendiri hanya menampung 3.549 orang dari 13.955 peserta (regular ada 10.350 dan KIP K 3.605). Padahal Unimed menyiapkan 39.710, namun yang mendaftar hanya 35.14 %.

Dari jumlah pendaftar tersebut, ada 587 peserta dari luar Sumatera Utara, yakni berasal dari 19 provinsi yang ada di Indonesia, termasuk ada yang dari Malaysia.

Kouta jalur SBMPTN di Unimed tahun ini adalah 50 % dari jumlah kuota yaitu 3.549 orang tersebar ke dalam 51 program studi S1.

“Kalau jumlah Prodi S1 di jalur SNMPTN dan SBMPTN, Unimed lebih banyak dari USU, karena dari data yang ada USU itu hanya 47 Program studi,” ungkapnya.

Disinggung tentang biaya kuliah, Rektor Dr Syamsul menyebutkan, Unimed masih menjalankan Kepmenristek Dikti No. 194 tahun 2019. Unimed tidak akan menaikkan uang kuliah.

Bahkan, lanjut rektor, bagi mahasiswa yang kurang mampu diberikan kesempatan menurunkan UKT sesuai dengan Permenristek Dikti No. 39 tahun 2019.

“Tidak ada kenaikan uang kuliah di Unimed,” sebut Dr Syamsul. (rm-04)