PGN Bangun Proyek Interkoneksi Pipa SSWJ – WJA

Medan I rakyatmedan– Subholding Gas PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) sebagai bagian dari Holding Migas PT Pertamina Persero, berkomitmen nyata dalam realisasi pengembangan pipanisasi gas bumi jangka menengah 2021-2023. Hal itu guna meningkatkan kualitas infrastruktur gas dan konsumsi gas bumi nasional.

Dalam keterangan tertulis diterima rakyatmedan, Jumat ( 19/3/2021) disebutkan, pada waktu dekat ini akan dilaksanakan pembangunan interkoneksi pipa yang menghubungkan pipa transmisi South Sumatera West Java (SSWJ) dengan panjang sekira 1.000 KM ke Pipa Transmisi West Java Area (WJA) yang panjangnya kurang lebih 525 KM.

Melalui integrasi pipa transmisi ini, gas bumi dari Lapangan Gas Sumbagtengsel pada pipa SSJW I- Bojonegara – Cikande – Bitung akan terkoneksi dengan Stasiun Bitung pada Pipa WJA dengan ukuran pipa 24 inchi.

Pengerjaan interkoneksi pipa sepanjang ±1,4 km akan dimulai Bulan Maret 2021 dan ditargetkan rampung pada Triwulan IV 2021.

Penandatangan Engineering, Procurement, Construction, Installation and Commissioning (EPIC) dilaksanakan PT PGN Tbk – PT Pratiwi Putri Sulung pada Kamis, (18/03/2021).

Penandatanganan Proyek Pembangunan Interkoneksi Pipa SSWJ-WJA dilaksanakan GH Project Management Office PGN, Raka Haryo Indro dan Direktur Utama PT Pratiwi Putri Sulung, Agus Salim disaksikan Direktur Infrastruktur dan Teknologi PGN, Redy Ferryanto.

“Misi penting kami, interkoneksi pipa SSWJ dan WJA akan meningkatkan kapasitas penyaluran secara sistem terintegrasi,” ujar Direktur Infrastruktur dan Teknologi PGN, Redy Ferryanto.

Disebutkannya, Stasiun Bitung akan menyalurkan gas dari SSWJ dengan kapasitas maksimal kurang lebih 165 BBTUD untuk kebutuhan gas Pupuk Kujang Cikampek (PKC) dan RU Balongan, sekaligus sebagai sumber pasokan untuk mengantisipasi natural decline dari pasokan gas di lapangan produksi Jawa Bagian Barat.

“Potensi efisiensi pemanfaatan energi dan bahan baku yang didapatkan diharapkan dapat menjadi multiplier effect bagi perekonomian nasional,” ujar Redy.

Dari integrasi infrastruktur ini juga diharapkan dapat mendorong efisiensi biaya investasi dan operasi, serta memperluas penyaluran gas ke wilayah-wilayah baru, khususnya di Jawa Bagian Barat secara berkelanjutan.

“Sebelumnya, jaminan ketersediaan gas belum cukup optimal. Maka diharapkan, adanya interkoneksi pipa Sumatera dan Jawa ini nanti dapat memperkuat kehandalan infrastruktur gas bumi di Indonesia Bagian Barat,” ungkapnya.

Selanjutnya kata Redy dapat membantu pemerintah dalam rangka mencapai kemandirian energi, karena pemanfaatan gas domestik diharapkan semakin meningkat.

Redy menegaskan, interkoneksi pipa ini menjadi bukti milestone penting bahwa peran pengelolaan gas di Subholding sudah terintegrasi untuk melayani kebutuhan gas nasional yang handal.

Kemudian nilai lebih utilisasi gas bumi yang berkelanjutan, diharap mampu berkontribusi secara nyata untuk peningkatan daya saing dan pertumbuhan perekonomian nasional.

Saat ini PGN mengelola 96% infrastruktur gas bumi nasional baik pipa sepanjang 10.688 KM maupun non pipa seperti fasilitas CNG dan LNG dari upstream hingga downstream.

PGN mengelola seluruh rantai gas bumi termasuk CNG dan LNG dan melayani ke pengguna akhir dengan sinergi seluruh entitas anak dan afiliasi yang meliputi segmen komersial industri, UMKM, rumah tangga, pembangkit listrik, dan transportasi ( rm-04)