Bank Indonesia: Uang Pecahan 75 Ribu Alat Pembayaran Sah

Medan I rakyatmedan-Deputi Kepala Bank Indonesia Provinsi Sumut Andiawana S menegaskan, Uang Peringatan Kemerdekaan 75.000 (UPK 75 ribu) sebagai alat pembayaran yang sah dan dijamin undang-undang.

“Jadi kami ingin tekankan tidak ada alasan menolak untuk menerima uang pecahan 75 ribu rupiah ini,”  Andiawana di Medan, Kamis (29/4/2021).

Didampingi Kepala Divisi Sistem Pembayaran BI Provinsi Sumut Nasrullah dan Kepala Tim Pengelolaan Uang Rupiah BI Provinsi Sumut Bambang Utomo,  menuturkan BI Kantor Perwakilan (KPw) Provinsi Sumut mulai mendorong merchant dan unit usaha di Sumut untuk menerima UPK 75 ribu itu sebagai alat pembayaran.

Dijelaskannya, UPK ini tetap disetting sebagai alat pembayaran yang sah. Jadi tak ada alasan pemilik usaha enggan menerima uang ini.

Diakuinya, berdasarkan pantauan Bank Indonesia, penggunaan UPK 75 ribu sebagai alat pembayaran masih sangat minim. Hal ini dikarenakan banyak yang ragu menerima UPK ini sebagai alat pembayaran.

Karena itu dia mendorong agar pelaku usaha tidak ragu menerima UPK 75 ribu sebagai alat pembayaran.

Untuk itu BI Provinsi Sumut melibatkan perbankan karena perbankan memiliki frekuensi pertemuan yang lebih tinggi dengan pemilik merchant.

Andi menuturkan, sejak diluncurkan pada 17 Agustus 2020 lalu, UPK 75 ribu yang sudah beredar di masyarakat  di Sumut hingga 27 April lalu sudah mencapai 2.535.002 lembar atau 62% dari stok yang ada yang mencapai 4.100.000 lembar.

“Khusus untuk wilayah kerja kami, yang sudah beredar itu sebanyak 1.146.754 lembar atay 57% dari stok sebanyak 2 juta lembar,” sebutnya.

Untuk semakin memudahkan masyarakat memiliki UPK 75 ribu, BI memperbaharui persyaratan yakni 1 KTP dibolehkan menukar 100 lembar per hari, dari sebelumnya hanya boleh menukar satu lembar. Caranya masyarakat cukup masuk ke laman https://pintar.bi.go.id/. (rm-04)