Sydney | rakyatmedan – Karena perbandingan harga rokok yang tinggi antara Australia dan di negara lain khususnya di Asia, maka usaha untuk membawa rokok ke Australia baik secara resmi maupun gelap terus dilakukan.

Oleh karena itu, Pemerintah Australia terus berusaha menghentikan usaha tersebut; dan jika diizinkan, pemerintah akan mengenakan pajak atas ‘impor ilegal’ rokok tersebut.

Mulai 1 Juli 2019,siapa saja yang ingin membawa rokok dari luar Australia harus memiliki izin impor, hal yang tidak ada sebelumnya.

Peraturan ini dikecualikan bagi turis internasional yang datang yang masih bisa membawa rokok dalam jumlah terbatas untuk konsumsi pribadi. Namun jumlah rokok yang dibawa pun semakin berkurang dari tahun ke tahun.

Pada 2012, seorang turis masih bisa membawa 250 batang rokok masuk ke Australia.

Kini jumlah yang diizinkan hanya satu bungkus yang belum dibuka, yang kira-kira berisi 25 batang rokok dan satu bungkus lagi yang sudah dibuka.

Sisanya akan dikenakan pajak; atau bila tidak mau membayar pajak, maka rokok itu akan disita. Pengiriman rokok dari luar Australia sebagian dilakukan dari Asia, termasuk dari Indonesia.

Di beberapa grup komunitas yang dipantau ABC News, beberapa orang menawarkan jasa untuk membawa rokok dari Indonesia bagi yang hendak membeli di Australia.

Sebagian berharap bahwa bersama dengan barang-barang bawaan lain, petugas tidak akan melakukan pengecekan bagasi sehingga ketika dijual di Australia, rokok-rokok itu berharga beberapa kali lipat dibandingkan harga jual di Indonesia.

Sementara itu, petugas Australian Border Force (ABF), lembaga yang bertanggung jawab menangani masalah-masalah perbatasan seperti imigrasi dan pabean, menahan seorang pria asal China di Sydney yang melakukan impor ilegal rokok.

Menurut ABF, pria 35 tahun tersebut itu sejak April 2018 menggunakan kotak pos di Australia Post untuk menyeludupkan rokok ke Sydney Utara.

Pendapatan pria tersebut diperkirakan adalah sekitar 210 ribu dolar atau lebih dari Rp2,1 miliar.

Pada 12 Februari lalu, petugas ABF memeriksa tas pria tersebut yang baru saja kembali ke Australia dari China, dan menemukan dua paspor palsu China dan dua HP yang diperkirakan digunakan untuk melakukan impor.

Komandan Tim Investigasi Khusus ABF, Susan Black, mengatakan penahanan ini mengirimkan pesan jelas kepada siapa saja bahwa ABF bisa mendeteksi kegiatan penyeludupan rokok masuk ke dalam Australia.

“Orang berpikiran bahwa mengirim barang ilegal lewat pos bisa dilakukan tanpa ketahuan, namun menggunakan intelejen, petugas yang berketrampilan tinggi, dan teknologi canggih ABF bisa mendeteksi hal tersebut,” kata Black, seperti dilaporkan ABC News, Rabu (20/02/2019).

Hukuman maksimal bagi seseorang yang dinyatakan bersalah melakukan impor rokok ilegal adalah penjara 10 tahun atau denda, atau keduanya. (rm/in)